11 November 2015

thumbnail

14 Things You Could Learn From "The Wolf of Wall Street"

Have you watched the 2013's movie of Leonardo Di Caprio's The Wolf of Wall Street? It's directed by Martin Scorsese and the story is about Jordan Belfort, a sales person who become super rich in Wall Street. There are things you could learn from the movie, especially if you are a sales person, and want to be aggressively be in business. If you haven't watched this movie, well, you should.

1. Execute on Ideas
Stratton Oakmont’s initial success was based on two premises:
• That Belfort had come up with a way of teaching young, uneducated people how to sound like professional stock brokers over the phone.
• That rich people love to gamble – especially when the gamble seems like a legitimate business opportunity.
While there had been other people on Wall Street who’d had the same idea, Jordan Belfort was the first person to execute on this idea.

2. Simplify
The reason Belfort was able to transform young, uneducated people into charismatic stock brokers was because he was able to impart his knowledge by giving simple instructions in a way that even the most stupid employees could easily understand.
“And as word of this little secret began to spread throughout Long Island—that there was this wild office, in Lake Success, where all you had to do was show up, follow orders, swear your undying loyalty to the owner, and he would make you rich—young kids started showing up at the boardroom unannounced.” – Jordan Belfort

3. Put Together a Loyal Team
Guys like Kenny Greene and Danny Porush weren’t the smartest guys around. But, they were long-term friends who were fiercely loyal to Jordan Belfort.
What does this mean?
That it might be a good idea to work with old friends who knew, and liked you, before you got rich and successful. By doing this you will reduce the risk of:
• Becoming betrayed or backstabbed by two-faced people.
• Making stupid decisions because you’re surrounded by yes-men who don’t give you accurate feedback.

4. Diversify Competence
Why were Jordan Belfort and Danny Porush a good team?
Because they were very different:
• Belfort had sleeping problems. Porush could fall asleep everywhere – even during bumpy plane rides.
• Belfort was a highly strategic leader who specialized in delegation. Porush was a good enforcer –brutal enough to eat a gold fish to put employees in their place.
• Belfort was analytical and had a long-term orientation. Porush was emotional and short-sighted.
They were both good at different things – but together they were a great combination.

5. Dress for Success
From day one, employees were instilled with the mantra that they had to act as if – starting by dressing well and looking the part. The purpose of this was to improve their self-esteem and charisma.
Jordan Belfort even hired a guy to create tailor-made suits for the up-and-coming employees of Stratton Oakmont.

6. Gather Intelligence on Rivals and Enemies
Belfort gathered intelligence by:
• Bugging the SEC people who were investigating Stratton Oakmont.
• Befriending FBI agent Jim Barsini and getting information about the ongoing investigation on Stratton Oakmont. 

7. Guard Your Secrets
Jordan Belfort carefully guarded his secrets by:
• Drafting legal documents to create plausible deniability for shady deals.
• Having the office of Stratton Oakmont and the houses of the top employees swept for bugs regularly.
• Never speaking over the phone about past business deals.
• Using pay phones and other covert forms of communication to ensure that no one listened in on what was being said.
Note: While your business probably differs from Belfort’s by being legal, it’s still a good idea to gather intelligence. For example, you might meet an employee of a rival firm for drinks to learn about the internal gossip going on over there.

8. Study History and Learn From Past Mistakes
Said by Belfort to a Swiss “master forger” while discussing banking laws:
“I’m a student of history, Roland, and I’m a firm believer that he who doesn’t study the mistakes of the past is doomed to repeat them”. – Jordan Belfort
You should follow Belfort’s example by:
• Studying past events in your profession to see what it was that made other people succeed or fail.
• Studying the great men who came before you.

9. Establish a Concrete Reputation
There was never any doubt to the employees, nor the public, that anyone could make a ton of money by working for Stratton Oakmont. To confirm this, the only thing you had to do was take a look at the young, racially diverse, sometimes acne-ridden, well-dressed young men that spread havoc on Long-Island.
“The very idea of Stratton is that it doesn’t matter what family you were born into, or what schools you went to, or whether or not you were voted most likely to succeed in your high-school yearbook. The idea of Stratton is that when you come here and step into the boardroom for the first time, you start your life anew. The very moment you walk through the door and pledge your loyalty to the firm, you become part of the family, and you become a Strattonite.” – Jordan Belfort

10. Create a Set of Core Values that is Easy to Grasp
The core value of Stratton Oakmont was to seize the day. What this really meant to the employees was to:
• Make as much money as possible.
• Compete with colleges who could spend more money and live a crazier and more luxurious lifestyle.
–And what are some common core values of contemporary companies?
• Sustainability.
• Environmental friendliness.
• Integrity.
Which core values do you think are easier to communicate to the employees and make them live by?

11. Lead by Example and Set the Standard
No one over at Stratton Oakmont spent more money on buying luxury items, drugs, prostitutes, or partying than Jordan Belfort. He represented the epitome of the lifestyle that the employees sought to achieve.
“It’s important to keep these guys chasing the dream. And it’s even more important to keep them broke.” I gestured over to the plate glass. “Look at them; as much money as they make, every last one of them is broke! They spend every dime they have, trying to keep up with my lifestyle. But they can’t, because they don’t make enough”. – Jordan Belfort

12. Create Expectations
At Stratton Oakmont employees were expected to work their asses off and make a lot of money. Anything else was frowned upon.
“A rookie stockbroker was expected to make $250,000 his first year. Anything less and he was suspect. By year two you were making $500,000 or you were considered weak and worthless. And by year three you’d better be making a million or more or you were a complete laughingstock.” – Jordan Belfort

13. Provide Incentives for Hard Work
Not only were the employees of Stratton Oakmont paid far above the going rate for stock brokers – but a select few of the hardest working employees were also eligible to branch out on their own and start brokerage firms under Belfort’s guidance.
“It was what every Strattonite dreamed of and something I touched upon in all my meetings—that if you continued to work hard and stay loyal, one day I’d tap you on the shoulder and set you up in business. And then you would get truly rich.” – Jordan Belfort

14. Keep People Dependent on You
To ensure that employees were not only motivated to work, but literally had to stay at the firm and continue making lots money, Belfort encouraged employees to live beyond their means.
“I want you to deal with all your problems by becoming rich! I want you to attack your problems head-on! I want you to go out and start spending money right now. I want you to leverage yourself. I want you to back yourself into a corner. Give yourself no choice but to succeed. Let the consequences of failure become so dire and so unthinkable that you’ll have no choice but to do whatever it takes to succeed.” – Jordan Belfort



04 November 2015

thumbnail

Madihin

Madihin (berasal dari kata madah dalam bahasa Arab yang berarti "nasihat", tapi bisa juga berarti "pujian") adalah sebuah genre puisi dari suku Banjar. Madihin ini cuma ada di kalangan etnis Banjar saja. Sehubungan dengan itu, definisi Madihin dengan sendirinya tidak dapat dirumuskan dengan perspektif dan khasanah di luar kultur Banjar. Tajuddin Noor Ganie (2006) mendefinisikan Madihin dengan rumusan sebagai berikut: puisi rakyat anonim bertipe hiburan yang dilisankan atau dituliskan dalam bahasa Banjar dengan penampilan fisik dan mental tertentu sesuai dengan konsep yang berlaku secara khusus dalam khasanah budaya Banjar.

Bentuk fisik Madihin merupakan pengembangan lebih lanjut dari pantun berkait. Setiap barisnya dibentuk dengan jumlah kata minimal 4 buah. Jumlah baris dalam satu baitnya minimal 4 baris. Pola sajaknya merujuk kepada pola sajak akhir vertikal :
a/a/
a/a 
a/a/b/b 
a/b/a/b. 

Contoh:
Laki bagawi iringi dua rastu 
supaya bagawi kada taganggu 
bulik ka rumah kira-kira pukul satu 
jaga di pintu wan bari sanyum dahulu 

(Suami bekerja, iringi doa restu
supaya bekerja tidak terganggu
pulang ke rumah kira-kira jam satu
jaga di pintu dan beri senyum dahulu)

Amun balajar jangan angin-anginan 
bahanu rancak, bahanu kada mangaruwan 
Buku mambuku pina bahilangan 
bahimad balajar bila handak ulangan 
pikiran kalut awak gagaringan 
bulik ka rumah disariki kuitan 

(kalau belajar jangan angin-anginan
kadang sering, kadang tidak karuan
buku-buku sering kehilangan
rajin belajar jika mau ulangan
pikiran kalut, badan sakit-sakitan
pulang ke rumah, di marahi orang tua)

Semua baris dalam setiap baitnya berstatus isi (tidak ada yang berstatus sampiran sebagaimana halnya dalam pantun Melayu) dan semua baitnya saling berkaitan secara tematis. Madihin dituturkan di depan publik dengan cara dihapalkan (tidak boleh membaca teks) oleh 1 orang, 2 orang, atau 4 orang seniman Madihin. 

Tradisi penuturan Madihin (bahasa Banjar: Bamadihinan) sudah ada sejak masuknya agama Islam ke wilayah Kerajaan Banjar pada tahun 1526. Madihin dituturkan sebagai hiburan rakyat untuk memeriahkan malam hiburan rakyat yang digelar dalam
rangka memperintai hari-hari besar kenegaraan, kedaerahan, keagamaan, kampanye partai politik, khitanan, menghibur tamu agung, menyambut kelahiran anak, pasar malam, penyuluhan, perkawinan, pesta adat, pesta panen, upacara tolak bala, dan upacara adat membayar hajat (kaul, atau nazar). 

Orang yang menekuni profesi sebagai seniman penutur Madihin disebut Pamadihinan, seniman penghibur rakyat yang bekerja mencari nafkah secara mandiri, baik secara perorangan maupun secara berkelompok. Setidak-tidaknya ada 6 kriteria profesional yang harus dipenuhi oleh seorang Pamadihinan, yakni: 

  1. keahlian mengolah kata sesuai dengan tuntutan struktur bentuk fisik Madihin yang sudah dibakukan secara stereotype 
  2. keahlian mengolah tema dan amanat Madihin yang dituturkannya 
  3. keahlian olah vokal ketika menuturkan Madihin secara hapalan (tanpa teks) di depan publik 
  4. keahlian mengolah lagu dan irama ketika menuturkan Madihin 
  5. keahlian mengolah musik penggiring penuturan Madihin (menabuh gendang Madihin), 
  6. keahlian mengatur keserasian penampilan ketika menuturkan Madihin di depan publik. 
Tidak hanya di tempat asalnya, Kalimantan Selatan, Madihin juga menjadi sarana hiburan alternatif yang banyak diminati orang, terutama sekali di pusat-pusat pemukiman etnis Banjar di luar daerah seperti di Tembilahan, Indragiri Hilir, di Kuala Tungkal, Jambi, atau bahkan di luar negeri seperti di Malaysia dan Singapura. Namanya juga tetap Madihin. 

Rupa-rupanya, orang Banjar yang pergi merantau ke luar daerah atau ke luar negeri tidak hanya membawa serta keterampilannya dalam bercocok tanam, bertukang, berniaga, berdakwah, bersilat lidah (berdiplomasi), kuntaw (seni bela diri), tetapi juga membawa serta keterampilannya bamadihinan. Pada zaman dahulu kala, ketika etnis Banjar masih belum begitu akrab dengan sistem pembayaran menggunakan uang, imbalan jasa bagi seorang Pamadihinan diberikan dalam bentuk Pinduduk. Pinduduk terdiri dari sebatang jarum dan segumpal benang, selain itu juga berupa barang-barang hasil pertanian, perkebunan, perikanan, dan peternakan. 

Madihin tidak hanya disukai oleh para peminat domestik di daerah bersuku Banjar saja, tetapi juga oleh para peminat yang tinggal di berbagai kota besar di tanah air kita. Salah seorang di antaranya adalah Pak Harto, Presiden RI di era Orde Baru ini pernah begitu terkesan dengan pertunjukan Madihin yang penuh humor yang dituturkan oleh pasangan Pamadihinan dari kota
Banjarmasin Jon Tralala dan Hendra. Saking terkesannya, beliau ketika itu berkenan memberikan hadiah berupa ongkos naik haji plus (ONH Plus) kepada Jon Tralala.

Pada zaman dahulu kala, Pamadihinan termasuk profesi yang lekat dengan dunia mistik, karena para pengemban profesinya harus melengkapi dirinya dengan bantuan kekuatan supranatural yang disebut Pulung. Pulung ini konon diberikan oleh seorang tokoh gaib yang tidak kasat mata yang mereka sapa dengan sebutan hormat Datuk Madihin. Pulung difungsikan sebagai kekuatan supranatural yang dapat memperkuat atau mempertajam kemampuan kreatif seorang Pamadihinan. Berkat tunjangan Pulung inilah seorang Pamadihinan akan dapat mengembangkan bakat alam dan kemampuan intelektualitas kesenimanannya hingga ke tingkat yang paling kreatif. Faktor Pulung inilah yang membuat tidak semua orang Banjar dapat menekuni profesi sebagai Pamadihinan, karena Pulung hanya diberikan oleh Datu Madihin kepada para Pamadihinan yang secara genetika masih mempunyai hubungan darah dengannya. Datuk Madihin yang menjadi sumber asal-usul Pulung diyakini sebagai seorang tokoh mistis yang bersemayam di Alam Banjuran Purwa Sari, yang tidak kasat mata, tempat tinggal para dewa kesenian rakyat dalam konsep tradisonal etnis Banjar purba. Datuk Madihin diyakini sebagai orang pertama yang menjadi cikal bakal keberadaan Madihin di kalangan etnis Banjar. 

Konon, Pulung harus diperbarui setiap tahun sekali, jika tidak, tuah magisnya akan hilang tak berbekas. Proses pembaruan Pulung dilakukan dalam sebuah ritus adat yang disebut Aruh Madihin. Aruh Madihin dilakukan pada setiap bulan Rabiul Awal atau Zulhijah. Dalam ritual tersebut konon Datuk Madihin diundang dengan cara membakar dupa dan memberinya sajen berupa nasi ketan, gula kelapa, 3 biji telur ayam kampung, dan minyak likat baboreh. Jika Datu Madihin berkenan memenuhi undangan, maka Pamadihinan yang mengundangnya akan kesurupan selama beberapa saat. Pada saat kesurupan, Pamadihinan yang bersangkutan akan menuturkan syair-syair Madihin yang diajarkan secara gaib oleh Datuk Madihin yang merasukinya ketika itu. Sebaliknya, jika Pamadihinan yang bersangkutan tidak kunjung kesurupan sampai dupa yang dibakarnya habis semua, maka hal itu merupakan pertanda mandatnya sebagai Pamadihinan telah dicabut oleh Datuk Madihin. Tidak ada pilihan bagi Pamadihinan yang bersangkutan, kecuali mundur teratur secara sukarela dari panggung pertunjukan Madihin.

Kesenian tradisional seni bertutur Madihin di Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Riau, terancam punah karena tidak adanya regenerasi baru seni tersebut. Pemain Madihin di Indragiri Hilir, Ahmad Alatas pernah menyatakan kebimbangannya bahwa seni tradisional tersebut bakal punah karena langkanya penutur. Menurut dia, Madihin merupakan seni yang telah menjadi ikon Kabupaten Indragiri Hilir yang dibawa masyarakat Banjar. "Seni Madihin ini juga tidak mendapat perhatian dari pemerintah daerah untuk melestarikannya," ungkap Ahmad.

Ia mengatakan, tidak adanya perhatian dan bantuan dari pemerintah ini membuat mereka kesulitan melakukan pembinaan bagi generasi muda yang tertarik menekuni dan belajar Madihin. "Perhatian pemerintah daerah Inhil terhadap seni Madihin ini tidak ada sama sekali, bahkan kami pernah meminta bantuan pakaian seragam dan gendang tidak dibantu. Padahal kalau sanggar tari, Pemda Inhil sanggup memberangkatkannya sampai ke Perancis," ungkapnya.

Para pemain Madihin yang tersebar di Kecamatan Tembilahan, Tembilahan Hulu, Batang Tuaka dan Kempas selama ini hanya mengandalkan orderan dari peminat seni ini, yang biasanya digelar saat ada hajatan perkawinan, terutama di kalangan masyarakat suku Banjar. Kadang-kadang juga menerima tawaran pementasan saat ada acara pengukuhan paguyuban.

"Selama ini kami menerima tawaran manggung dari masyarakat yang tertarik dengan seni Madihin, seperti pada hajatan perkawinan. Kami pernah manggung sampai ke Batam, Kepulauan Riau, Jambi, Palu (Sulut), bahkan sampai ke Malaysia dan Singapura," sebutnya.

Biasanya ia mempertunjukkan seni Madihin ini bersama rekan wanitanya, Masniah dan juga rekannya Abdurrahman.

Bayaran atas pementasan Madihin, dihitung berdasarkan jauh atau dekatnya tempat pementasan. Kalau masih dalam kota biasanya mereka dibayar Rp 300 sampai 400 ribu untuk sekitar 2-3 jam pementasan. Sedangkan jika keluar kota biaya carterannya Rp2,5 sampai Rp3 juta.

"Biaya yang kita tawarkan tergantung jauh dekatnya tempat manggung, kalau masih didalam kota biasanya Rp300 ribu masih kita terima. Kalau jauh, seperti Kuala Enok, Kecamatan Tanah Merah Rp2 juta, Kuala Tungkal, Jambi Rp3 juta, Tanjung Pinang, Kepri Rp4 juta, ini diluar ongkos keberangkatan dan akomodasi kita," imbuh Ahmad Alatas.

Saat ini kesenian bertutur yang positif ini makin tenggelam di tengah maraknya kultur digital dan ketertarikan generasi muda pada budaya Korea, Jepang dan Barat.


07 Oktober 2015

thumbnail

Sains di Balik Film The Martian


Apa yang anda lakukan jika Anda ditinggalkan oleh rekan-rekan tim misi, dan anda terdampar sendirian di Planet Mars?

Dalam sebuah misi ke Mars yang dilakukan oleh tim NASA, astronot Mark Watney dianggap telah tewas setelah tersapu badai dan ditinggalkan oleh rekan-rekan nya. Sendirian di planet tersebut dengan supply terbatas, dia harus bergantung pada kecerdasan, akal, dan semangatnya agar dapat bertahan dan mencari jalan untuk mengirimkan pesan ke Bumi bahwa dia masih hidup.

Film ini menarik karena berdasarkan pendekatan sains dan fakta-fakta yang didapat NASA dari hasil eksplorasi planet Mars sejauh ini. Beberapa hal yang menyangkut sains yang bisa kita dapat dari film ini antara lain:


  • Produser dan tim pembuat film berkonsultasi dengan pihak NASA (National Aeronautics and Space Administration), sebuah lembaga antariksa Amerika Serikat, agar film ini memiliki aspek yang paling akurat mengenai ruang angkasa dan perjalanan ruang angkasa, terutama yang bersangkut paut dengan Planet Mars.
  • Pada tanggal 28 September 2015 yang lalu, empat hari sebelum film ini dirilis, NASA mengumumkan bahwa bukti adanya air di Planet Mars telah ditemukan.
  • Tekanan artmosfir di Planet Mars berkisar antara 600 Pa (0.087 psi), atau setara dengan 0.6% dari tekanan atmosfir Bumi.
  • Misi ke Mars di film ini didasarkan pada rencana terdokumentasi NASA untuk mengirimkan manusia ke planet tersebut dalam waktu dekat.

  • Suhu rata-rata di permukaan Mars adalah -63°C, bandingkan dengan suhu rata-rata seluruh permukaan planet Bumi, yaitu 15°C.
  • Nama pesawat ruang angkasa dan nama misi dalam film ini adalah Ares 3, diambil dari nama dewa Perang Yunani, Ares, yang dalam versi Romawi dewa perang tersebut disebut Mars.
  • Teknologi roket di film ini didasarkan pada teknologi roket plasma  aktual yang didesain dan dibangun oleh Ad Astra Rocket Company, yang didirikan oleh mantan astronot NASA, Franklin Chang Diaz.
Perbandingan besar planet Bumi dan Mars

  • Satu tahun di Mars (satu kali putaran planet Mars mengelilingi matahari) adalah setara dengan 686.98 hari di Bumi. Siang dan malam di sana lebih panjang, karena itulah untuk pembagian waktu di planet Mars, hitungan harinya menggunakan Sol. Satu tahun di Mars adalah 668.5991 sol.
  • Adegan peluncuran Ares IV sebenarnya adalah peluncuran roket SLS (Space Launch System), roket terbaru NASA dan dimaksudkan untuk misi beneran selanjutnya ke Planet Mars.
  • Di film juga disebutkan bahwa NASA dibantu oleh lembaga antariksa China. Secara faktual, China memang memiliki teknologi ruang angkasa yang sangat maju dan banyak para ahli menilai bahwa teknologi ruang angkasa China hanya setingkat di bawah NASA.
Dengan kata lain, pengiriman misi ke Planet Mars dengan awak manusia akan terjadi dalam waktu yang tidak lama lagi, dan kita di Indonesia masih sibuk membahas sinetron murahan, dan urusan rumah tangga para artis.

thumbnail

Cyber Security Jobs

Keamanan komputer atau dalam Bahasa Inggris computer security atau dikenal juga dengan sebutan cybersecurity atau IT security adalah keamanan infromasi yang diaplikasikan kepada komputer dan jaringannya. Computer security atau keamanan komputer bertujuan membantu user agar dapat mencegah penipuan atau mendeteksi adanya usaha penipuan di sebuah sistem yang berbasis informasi. Informasinya sendiri memiliki arti non fisik.

Sistem keamanan komputer merupakan sebuah upaya yang dilakukan untuk mengamankan kinerja dan proses komputer. Penerapan computer security dalam kehidupan sehari-hari berguna sebagai penjaga sumber daya sistem agar tidak digunakan, modifikasi, interupsi, dan diganggu oleh orang yang tidak berwenang. Keamanan bisa diindentifikasikan dalam masalah teknis, manajerial, legalitas, dan politis. computer security akan membahas 2 hal penting yaitu Ancaman/Threats dan Kelemahan sistem/vulnerabillity.

Cybrary adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang cyber security. Baru-baru ini, dalam laman web nya menawarkan pelatihan cyber security secara gratis. Anda hanya perlu mendaftar di laman Cybrary atau di sini, dan kemudian mengikuti prosedur selanjutnya. Ini dikarenakan Cybrary menyadari bahwa ada cukup banyak lowongan untuk pekerjaan di bidang cyber security, kira-kira 1 juta posisi lowong yang belum terisi, dikarenakan mahalnya biaya pelatihan dan pendidikan mengenai cyber security tersebut.

Semua orang berhak mendapatkan pelatihan tersebut. Silakan daftar di https://www.cybrary.it/cyber-security-jobs.


30 September 2015

thumbnail

Ketika Kita Dikuntit Dan Diintip Secara Digital.

Tentunya sudah banyak yang mengalami, ketika kita mengajukan aplikasi kartu kredit dalam beberapa waktu kemudian akan berdatangan telepon ajaib, yang menawarkan asuransi, menawarkan ini, menawarkan itu. Biasanya si penelpon akan menyapa kita dengan nama lengkap, dan menyatakan bahwa kita terdaftar sebagai pemilik kartu kredit dari bank anu, dan sebagainya.

Lalu dengan kalimat yang tangkas dan cepat, karena mereka memang terlatih dan melakukan itu setiap hari, mereka akan menyebutkan beberapa kelebihan dari produk yang mereka tawarkan, dan konfirmasi apakah kita akan membeli, atau menggunakan layanan mereka, dilakukan melalui panggilan telepon itu juga.

Dalam hal ini, ketika sebuah bank melalui sales nya yang berkeliaran di mall atau di event-event tertentu, menawarkan sebuah aplikasi kartu kredit, dan kita mengisi form aplikasi tersebut, dengan serta merta data kita tersebut akan ditawarkan ke pihak ke-tiga. Ingat data yang kita berikan adalah nama, nomor telepon, email, alamat rumah, alamat kantor, nama dan alamat serta nomor telepon kerabat kita, dan nama gadis ibu kandung. Informasi tersebut dijual ke pihak lain, dan dengan serta merta kita akan mendapatkan rentetan telepon yang sebenarnya cukup mengganggu. Bahkan panggilan telepon tersebut kadang sudah berlangsung jauh sebelum kartu kreditnya kita terima. 

Dengan demikian, privacy kita sudah terekspos. Dengan data yang ada, pihak yang memiliki data tersebut juga dapat mengecek kondisi keuangan kita, kredit apa yang sedang berjalan, apakah itu kredit rumah, motor, mobil, dan lain-lain. 

Inilah salah satu aspek dari jaman digital di mana data tentang kita dapat berpindah tangan dalam hitungan sepersekian detik, tanpa kita bisa berbuat apa-apa tentang itu.

Pernah mendengar tentang location based advertising?

Bukan hanya pihak kartu kredit bank yang menjual data kita kepada pihak ketiga. Operator telepon selular juga. Mereka melakukan monetasi data pelanggan dengan mendapatkan uang dari penjualan data pelanggan. Teknologi yang ada sekarang memungkinkan mereka melakukan itu. 

Ketika kita tengah berjalan-jalan di mal atau jalan tertentu, tiba-tiba muncul notifikasi berupa pesan pendek. “Dapatkan diskon 10% untuk seluruh item di Toko Anu, tunjukkan sms ini.” “Beli 1 dapat 2. Tunjukkan sms ini untuk menyantap hidangan diskon 20% di Restoran Anu mulai tanggal 1 s/d 15 Oktober.” Layanan berbayar yang dilanggan oleh toko atau gerai franchise ini sebenarnya agak menakutkan, mereka selalu tahu kita sedang berada di mana, dan kita akan mendapatkan notifikasi sms ini begitu kita berada dalam jarak dekat dengan pelanggan layanan ini, yaitu toko atau gerai tadi. 

Kalangan bisnis mengenalnya sebagai location based advertising. Aplikasi yang digunakan pelaku bisnis, khususnya operator telepon selular, semakin canggih dalam mengidentifikasi perilaku seseorang: terbiasa bepergian kemana, memakai sarana apa, mengunjungi toko mana, makan di restoran apa, terbang memakai maskapai apa, dan banyak lagi. Anda yang suka makan Sushi akan mendapat pesan pendek promosi restoran Jepang sebagai pemasang iklan.

Iklan bukan saja mendatangi kita tanpa permisi, tanpa diundang, tapi bahkan sudah menguntit kemanapun kita pergi tanpa diajak. Begitu membuka laman website, iklan bermunculan di sejumlah tempat: di atas, di pojok kanan, di bawah—di manapun tempat orang memberi perhatian.

Halaman website terbuka lamban, sebab iklan kini bukan hanya dalam format gambar, tapi juga audio-visual. Belum lagi jika kita membuka halaman berikutnya ketika admin website tersebut lebih suka melakukan paging — mengulur-ulur berita dan ceritanya hingga menjadi beberapa halaman, dengan huruf yang besar-besar. Artikelnya hanya beberapa baris, tapi halaman dipenuhi dengan iklan. Bila berita dan ceritanya menarik, kita dipaksa membuka setiap halaman yang juga berisi sejumlah iklan.

Browser yang kita gunakan juga memiliki data dan history mengenai website apa saja yang kita buka, toko online apa yang kita kunjungi, produk apa yang kita simak. Facebook, Google, browser, semuanya berkolaborasi mengumpulkan jejak digital kita dan tiba-tiba saja di halaman website selalu muncul iklan suatu produk atau layanan yang pernah kita klik sebelumnya. 

Pagi-pagi, belum lagi sarapan, pesan pendek sudah bertengger di layar telepon. Pinjaman tanpa agunan. Kredit motor. Kredit mobil dengan uang muka rendah. Tawaran diskon santap siang di restoran. Begitu banyak pesan yang saling berebut perhatian. Ketika semuanya kita tidak-kan, kita masih dipaksa sibuk untuk menghapus pesan-pesan tadi. Betapa repotnya ketika pesan pendek itu bisa datang kapan saja.

Jejak digital yang kita tinggalkan di suatu tempat menjadi data berharga yang dapat menunjukkan kebiasaan dan perilaku kita dalam menjalani aktivitas apapun. Kalangan korporasi memanfaatkan data perilaku kita untuk menawarkan, memasarkan, membujuk kita agar mau membeli, dan mengiming-imingi kita dengan diskon, beli 1 dapat 2, bunga pinjaman rendah, asuransi, dan aneka lainnya. Semakin jelas bahwa, kini, data adalah uang.

Privacy dan kenyamanan kita sudah terganggu. Inilah harga yang kita bayar jika memiliki segala hal yang serba digital: kartu kredit, layanan telepon selular, dan lain-lain. Ke depannya, tidak akan ada manusia yang bisa lolos dari perekaman data digital. Kita akan menjadi sebuah komoditi, sebuah nomor binary yang tersimpan dalam sebuah server, siap untuk diretrieve oleh pihak-pihak yang berkepentingan, dan kita tidak bisa berbuat apa-apa soal itu.

Selamat datang di masa depan, dengan segala dampaknya.

27 September 2015

thumbnail

Disinformasi Melalui Internet Dan Mass Media

Baru-baru ini, sehubungan dengan maraknya kebakaran hutan dan asap yang mempengaruhi kualitas udara di Sumatera, Kalimantan, dan negara tetangga, muncul broadcast yang mengajak kita untuk "peduli dan membantu pengurangan asap" dengan mendatangkan hujan dengan sebaskom air garam.

Saya kutip: "Tolong bantu saudara kita di Riau, Jambi dan Kalimantan. Di sana hanya tersisa 5% yang layak. Hanya dengan langkah kecil. Darurat asap!! Sediakan sebaskom air yang dicampur garam dan diletakkan di luar, biarkan menguap, jam penguapan air yang baik adalah sekitar pukul 11.00 s.d jam 13.00, dengan makin banyak uap air di udara semakin mempercepat kondensasi menjadi butir air pada suhu yang makin dingin di udara. Dengan cara sederhana ini diharapkan hujan makin cepat turun, semakin banyak warga yang melakukan ini masing-masing di rumah, ratusan ribu rumah maka akan menciptakan jutaan kubik uap air di udara..... Mari kita sama-sama berusaha menghadapi kabut asap yang kian parah ini. Mohon diteruskan. Indahnya berbagi."


Dan dengan serta merta, cara 'sederhana dan ilmiah' tersebut disebarluaskan melalui broadcast di social media, oleh orang-orang yang tidak saja berpendidikan tinggi, banyak yang sudah sarjana ikut memforward pesan tersebut, namun juga semua pengguna smartphone aktif lainnya.

Secara ilmiah tentu saja ini konyol. Kita belajar tentang mekanisme hujan sejak SMP, dan dijelaskan bahwa untuk adanya hujan tidak hanya membutuhkan air garam, juga ada faktor cuaca, arah angin, kerapatan atmosfir dan sebagainya. Banyak yang lupa bahwa air laut di sekitar Sumatera dan Kalimantan merupakan baskom air garam yang sangat luas dan besar, tapi toh tidak hujan juga. Kalimat yang menyatakan bahwa: "ratusan rumah akan menciptakan jutaan kubik uap air di udara" juga aneh, karena selalu ada uap air di udara, dengan ataupun tanpa ratusan ribu baskom air garam.

Kasihan sekali jika ada orang yang repot-repot menghabiskan garam di dapurnya hanya untuk mengikuti broadcast konyol tersebut. Niatnya sih baik, tapi niat baik juga butuh sikap smart dan kritis.

Alangkah mudahnya menyebarkan kebohongan, tidak saja di Indonesia, maupun secara global, apalagi jaman sekarang dengan begitu cepat dan rapid nya informasi berpindah, dengan adanya internet, televisi, dan sebagainya. Banyak masyarakat yang memiliki syndrom beo, yang dengan senang hati ikut menyebarkan sebuah berita atau informasi, tanpa mau repot-repot mengecek kebenarannya, tanpa mau repot-repot berhenti sejenak dan berpikir, ini masuk akal apa tidak.

Dan hal ini, propaganda, kebohongan, teori palsu, hadist palsu, fakta ilmiah palsu, sudah lama menjadi bagian dari kehidupan manusia, sejak belum ditemukannya internet sekalipun.

Broadcast di atas merupakan contoh kecil dari disinformasi yang disebarkan melalui social media, yang untunglah tidak berdampak negatif, dan tidak sampai menimbulkan korban jiwa.

Namun berbeda dengan hal-hal yang saya tulis di bawah ini.


Dunia saat ini sedang dipersembahkan dengan sebuah "fakta" tentang ISIS, tentang organisasi teroris yang tiba-tiba muncul entah dari mana, dan dengan kekejaman luar biasa meluluh lantakkan kemanusiaan di sejumlah negeri Timur Tengah. Berita-berita mengenai kekejaman ISIS muncul di televisi, koran, dan lain-lain, semua orang membacanya.

Kita, masyarakat awam yang tidak punya akses langsung untuk datang ke lokasi kejadian, dengan serta merta percaya dan ikut mengutuk. Amerika Serikat dan beberapa negara Eropa seperti biasa turun tangan, memberikan solusi, datang ke negeri-negeri Timur Tengah untuk menghancurkan ISIS.

Bagaimana jika seandainya ISIS itu adalah rekayasa Amerika, sebuah propaganda menggunakan jaringan jurnalistik yang sebagian besar dikuasai barat, sebuah episode baru untuk memberikan justifikasi agar Amerika dan serdadunya tetap legal di Timur Tengah, dalam rangka membasmi kejahatan dan terorisme, padahal ujung-ujungnya tetap aja klasik, yaitu menguasai cadangan minyak bumi dunia, yang memang setiap waktu semakin menipis.

ISIS disebut episode baru karena episode lama sudah tidak menjual, yaitu Al Qaeda dengan Osama Bin Ladennya. Bahkan peristiwa 9/11 di New York tahun 2001 sekarang menjadi tanda tanya, karena banyak hal-hal yang aneh, berbau konspirasi, dan bahkan warga negara Amerika Serikat pun sudah mulai skeptis dengan versi resmi pemerintah AS mengenai kejadian sebenarnya pada peristiwa tersebut. 

Jadi, kemungkinannya besar sekali bahwa AS menciptakan, dan membiayai keberadaan ISIS agar AS tetap selalu punya alasan untuk menancapkan kakinya di negara-negara yang memiliki cadangan minyak bumi. Sebagaimana layaknya sebuah perusahaan antivirus, mereka menciptakan dan menyebarkan virus, untuk seminggu kemudian mengeluarkan solusi antivirusnya untuk dibeli oleh publik baik secara corporate maupun retail.

Peristiwa sejarah di bawah ini memiliki benang merah yang sama, di mana sebuah teori dipersembahkan kepada masyarakat dunia, sebuah rekayasa besar-besaran yang mengglobal.

Bayangkan saat itu ada teori baru yang mengingatkan kita tentang adanya krisis, sekaligus menunjukkan solusinya.

Teori itu langsung didukung oleh para ilmuwan terkenal, politisi dan selebritis dari seluruh dunia. Riset-riset yang terkait dengan teori baru itu didanai oleh para dermawan tersohor, dan dilaksanakan di berbagai universitas papan atas. Media massa gencar memberitakan krisis tersebut, dan teori itu diajarkan di bangku kuliah dan sekolah-sekolah menengah.

Teori yang dimaksud di atas bukan teori pemanasan global, yang sebenarnya juga masih kontroversial, tetapi teori lain yang sempat menyita perhatian khalayak dunia kurang lebih satu abad yang lalu.

Pemimpin dunia yang secara terang-terangan mendukung teori itu adalah: Theodore Roosevelt, Woodrow Wilson, dan Winston Churchil. Dua hakim agung dari Mahkamah Agung Amerika Serikat: Oliver Wendell Holmes dan Louis Brandis membuat putusan yang menyetujuinya. Tokoh-tokoh terkenal lain yang mendukung teori tersebut antara lain ialah Alexander Graham Bell, si pencipta telepon, aktivis Margaret Sanger, ahli botani terkenal Luther Burbank; Leland Stanford, pendiri Universitas Stanford; novelis HG Wells, dramawan George Bernard Shaw, dan ratusan tokoh lainnya. 

Para ilmuwan pemenang hadiah Nobel ikut-ikutan mendukungnya. Riset yang terkait dengan teori itu didukung dana dari Yayasan Carnegie dan Yayasan Rockefeller. Institut Cold Springs Harbor didirikan untuk menjalankan risetnya, dan lembaga-lembaga pendidikan penting lainnya, seperti Universitas Harvard, Yale, Princeton dan John Hopkins tidak mau ketinggalan. Beberapa negara bagian menggodok produk hukum untuk mengatasi krisis itu, mulai dari New York hingga California.

Langkah-langkah untuk mengatasi krisis yang terkait dengan teori tersebut juga didukung sepenuhnya oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional, Asosiasi Kedokteran Amerika, serta Dewan Riset Nasional. 


Singkat kata, hampir setengah abad lamanya masyarakat dunia disibukkan oleh berbagai riset, pembuatan produk hukum dan riuhnya pro-kontra seputar teori tersebut. Pihak-pihak yang menentangnya dicemooh dan dicap sebagai orang kolot, buta terhadap realitas, atau dungu. Tetapi anehnya, jumlah penentang teori tersebut bileh dibilang sangat sedikit.


Dewasa ini kita semua sudah tahu bahwa teori terkenal yang disambut antusias oleh mayoritas masyarakat dunia itu ternyata hanya teori palsu alias isapan jempol semata. Krisis yang digembar-gemborkannya sama sekali tidak pernah ada. Semua langkah dan tindakan yang ditempuh dengan mengatasnamakan teori itu secara moral dan hukum sama sekali tidak dapat dibenarkan, bahkan telah menyebabkan jutaan orang menemui ajalnya.

Teori yang menghebohkan itu dikenal sebagai eugenika, dengan rekor sejarah yang sangat mengerikan--dan berbagai pihak yang terlibat di dalamnya harus menanggung aib yang tak terperi--sampai-sampai sekarang orang enggan membicarakannya. Makanya banyak dari generasi kita saat ini yang tidak tahu mengenai pernah adanya teori populer ini. Tetapi semua orang harus mengetahuinya, agar tragedi serupa jangan sampai terjadi lagi.

Menurut teori tersebut, dunia memerlukan semacam kumpulan gen manusia unggulan yang akan menyelamatkan peradaban manusia dari kehancuran. Masih menurut teori itu, tingkat perkembangan ras manusia berkualitas jauh lebih rendah kalau dibandingkan dengan perkembangan manusia-manusia kelas rendah__maksudnya: orang asing, kaum imigran, orang-orang Yahudi, penduduk negara-negara berkembang, Afrika, Papua, dan segala jenis manusia berkualitas rendah dari segi badaniah dan kecerdasannya. 

Isu yang sifatnya masih spekulatif itu pertama-tama dilontarkan oleh Francis Galton, ilmuwan terhormat dari Inggris; namun di luar dugaan Galton, isu tersebut ditanggapi secara luar biasa, bahkan kurang proporsional, terutama oleh orang-orang Amerika yang sok ilmiah dan mereka yang sama sekali tidak tertarik dengan sains, namun sangat risau melihat banjirnya imigran dari "ras-ras rendah" pada awal abad kedua puluh--kaum pendatang itu dianggap sebagai "hama peradaban yang berbahaya", yang menunjukkan "ledakan populasi manusia tolol", dan mencemari kumpulan ras manusia terbaik.

Ketakutan yang sama ini terulang lagi saat ini, di mana para pengungsi Suriah dan negara-negara konflik lainnya ditolak masuk ke beberapa negara di Eropa.

Para pendukung teori eugenika dan penentang imigrasi berjuang bahu membahu untuk menghentikan arus imigrasi ke Amerika Serikat. Mereka mencari cara untuk mendeteksi orang-orang yang tergolong sebagai manusia "lemah mental"--dan mereka sepakat bahwa mayoritas orang Yahudi dan kulit hitam cocok dengan kategori itu, meskipun saat itu di Amerika juga terdapat berbagai macam ras asing--lalu mencegah perkembangbiakan mereka dengan cara mengisolasinya ke dalam berbagai lembaga atau dengan menerapkan sterilisasi.

Margaret Sanger bilang: " memelihara sampah masyarakat dengan mengorbankan manusia yang berguna adalah kekejaman .. perbuatan apa yang lebih biadab selain mewariskan orang-orang dungu itu kepada generasi penerus kita?" Sanger merasa bahwa orang-orang kulit putih sangat terbebani karena harus memelihara "limbah manusia" seperti itu.

Gerakan tersebut sangat kental dengan aroma rasisme yang merebak, dna itu terbukti dari esai berjudul The Rising Tide of Color Against White World Supremacy yang ditulis oleh Lothrop Stoddard. Akan tetapi pada saat itu isu rasisme hanya dianggap sebagai ekses minimal dari upaya mencapai tujuan yang mulia, yaitu meningkatkan kualitas manusia di masa depan. Dan justru konsep salah kaprah inilah yang paling memikat generasi yang paling progresif dan liberal pada zaman itu. California merupakan satu dari 29 negara bagian di Amerika Serikat yang meloloskan undang-undang yang melegalkan sterilisasi terhadap para warga dari ras kelas bawah--dan dibandingkan negara-negara bagian lainnya, pemerintah California terbukti paling giat menjalankannya.


Riset tentang eugenika didanai oleh Yayasan Carnegie dan Yayasan Rockefeller. Yayasan Rockefeller sangat antusias dengan penelitian tersebut --bahkan ketika pusat risetnya dipindahkan ke Jerman dan di sana merebak kabar tentang pasien-pasien rumah sakit jiwa yang dilemparkan ke kamar gas. Yayasan Rockefeller terus saja mendanai para peneliti di Jerman. (Meskipun banyak yayasan tutup mulut, mereka terbukti masih mentransfer dana kepada para peneliti di Jerman pada tahun 1939, hanya beberapa bulan menjelang pecahnya Perang Dunia II.


Sejak tahun 1920-an para "ilmuwan" eugenika di Amerika merasa iri karena Jerman telah mengambil alih kendali penelitian mereka. Orang-orang Jerman itu sangat bersemangat dan progresif. Mereka membawa orang-orang yang dianggap lemah mental ke dalam bangunan-bangunan yang mirip rumah biasa, lalu menginterview orang-orang itu sebelum akhirnya menggiring mereka ke kamar belakang, yang tak lain adalah kamar gas. Di dalam kamar gas tersebut para korban dieksekusi dengan gas karbon monoksida, lalu jasadnya dibuang setelah terlebih dahulu dikremasi di fasilitas pembakaran mayat yang terletak di kompleks yang sama.

Pada akhirnya, program tersebut dikembangkan menjadi jaringan kamp-kamp konsentrasi yang terletak di sepanjang jalur kereta api, sehingga memudahkan mereka mengangkut dan menghabisi orang-orang yang dianggap sebagai manusia buangan itu secara efektif.

Setelah Perang Dunia II usai, tak seorangpun berani mengaku sebagai ilmuwan atau pendukung eugenika. Para pengarang biografi tokoh-tokoh besar pada masa itu sama sekali tak berani mengungkit fakta sejarah tersebut dalam tulisan-tulisannya. Eugenika tak lagi menjadi mata pelajaran wajib di perguruan tinggi, meskipun banyak yang mengatakan bahwa ide tersebut masih cukup populer sekarang, walaupun wujudnya sangat tersamar.

Jika kita mencermati sejarah silam, ada tiga hal yang sangat menarik untuk dikaji:
  1. Meskipun pemerintah telah mengeluarkan biaya besar untuk membangun laboratorium di Cold Springs Harbor dan berbagai universitas giat melakukan penelitian, serta para pengacara gigih memperjuangkan isu tersebut, pada kenyataannya teori eugenika sama sekali tak memiliki landasan ilmiah. Bahkan ketika itu orang belum sepenuhnya memahami arti kata gen. Gerakan eugenika yang meluas dan didukung berbagai pihak itu terfokus pada berbagai istilah yang kabur defenisinya. Manusia "lemah mental" bisa berarti miskin, buta huruf, atau mengidap epilepsi. Begitu juga istilah-istilah lain yang dipakai sebagai label untuk memojokkan kaum atau ras yang dianggap kelas bawah; defenisinya benar-benar tak jelas.
  2. Gerakan eugenika sebenarnya program sosial yang berkedok penelitian ilmiah. Program itu sesungguhnya dipicu oleh kerisauan orang-orang kulit putih dalam menghadapi derasnya arus imigran, serta merebaknya rasisme dan ketidaksenangan mereka melihat kedatangan orang-orang yang tak mereka sukai ke dalam wilayah mereka. Lagi-lagi terminologi yang kabur defenisinya digunakan untuk menyamarkan keadaan yang sesungguhnya.
  3. Yang paling menyedihkan, pendirian lembaga-lembaga ilmiah di Amerika dan Jerman itu tak banyak mendapatkan tentangan. Bahkan sebaliknya, para ilmuwan Jerman dengan antusias menyambut program itu. Para peneliti modern di Jerman pernah mereview dokmen-dokumen Nazi yang berasal dari era 1930-an. Mereka berhasil menemukan semacam panduan yang mendiktekan cara melakukan penelitian 'yang benar' menurut versi Nazi Jerman. Tapi tak ada satupun proyek penelitian yang benar-benar diperlukan atau bermanfaat. 
Menurut penuturan Yre Deichman, "para ilmuwan termasuk non anggota Nazi, terpaksa harus mengubah perilaku dan bekerjasama dengan negara demi mendapatkan dana penelitian." Deichman juga menceritakan tentang 'para ilmuwan yang berperan aktif mendukung kebijakan rasisme Nazi, di mana penelitian mereka dimaksudkan untuk memberikan pembenaran terhadap doktrin-doktrin Nazi yang rasis, tak ditemukan satupun dokumen tentang adanya tekanan dari pihak-pihak luar terhadap mereka." Para ilmuwan Jerman menyesuaikan minat penelitian mereka dengan kebijakan pemerintah ketika itu. Sedangkan mereka yang melawan arus pasti akan lenyap.

Hal yang sama terjadi di Indonesia pada tahun 1960-an. Hampir jutaan orang tak bersalah meninggal di tangan saudaranya sendiri dalam propaganda besar-besaran yang dihembuskan pemerintah waktu itu pasca G 30 S/PKI. Ratusan ribu orang yang tidak ada hubungan langsung dengan ideologi komunis hilang dan menjadi mayat, dibunuh dengan cara mengenaskan, hanya karena tudingan tak berdasar bahwa dia adalah PKI. Angkatan bersenjata mengerahkan preman, organisasi kepemudaan, bahkan para santri untuk memberantas dan menghabisi orang yang diduga terlibat PKI. Pada masa itu, bisa saja sepupu, teman, saudara, mertua, yang lenyap untuk kemudian menjadi mayat gara-gara propaganda pemerintah yang ingin memberantas PKI 'sampai ke akar-akarnya'. Dengan menyatakan komunis adalah setan desa, setan kota, tidak bertuhan dan sebagainya, masyarakat yang pada masa itu gampang dihasut, dengan serta merta ikut membantu membantai saudara-saudara kita yang malang itu. (Baca laporan Tempo atau artikel ini di http://blog.ferdot.com/2012/10/dari-pengakuan-algojo-1965.html

Sejarah peradaban manusia dipenuhi kisah-kisah yang mengenaskan. Kita telah membunuh ribuan manusia karena kita yakin orang-orang itu telah bersepakat dengan iblis, sehingga mereka menjadi penyihir dan tukang tenung. Hingga sekarang, setiap tahun lebih dari seribu orang dihabisi hanya karena dicurigai sebagai dukun ilmu hitam.

Sekarang banyak dari kita yang terpecah belah, saling membenci, karena masing-masing kelompok memakai media, website, portal, social media, untuk menyebarkan hal-hal yang bukan saja tidak berimbang, tetapi juga belum tentu kebenarannya.

Teknologi tidak memiliki karakter baik atau jahat, ia hanya alat, namun manusia yang menggunakannyalah yang membuat perbedaan.

(Dari berbagai sumber, antara lain: Michael Crichton's State of Fear, Majalah Tempo edisi 1-7 Oktober 2012, dan lain-lain.)

15 September 2015

thumbnail

Inilah Alasan Mengapa “Bisnis” MLM Oriflame Haram

(Tulisan ini awalnya dimuat di  Blog DhienarChannel: http://dhienarchannel.blogspot.com/2014/04/inilah-alasan-mengapa-bisnis-mlm.html?m=1, tapi sudah dihapus oleh penulis)

"Mungkin banyak di antara Anda sekalian yang bertanya-tanya mengapa perusahaan dengan sistem MLM (Multi Level Marketing) yang dibahas adalah Oriflame, perusahaan yang berasal dari Swedia. Kenapa bukan perusahaan MLM lain? Mungkin juga ada yang bertanya-tanya kenapa di judul kata bisnis ditulis dalam tanda petik menjadi “bisnis” Oriflame. Jika Anda adalah member Oriflame, sebelum terpikir oeh Anda kata-kata, “Wah orang ini pasti tidak paham sistem di Oriflame, makanya main justifikasi saja Oriflame tidak benar”, sebaiknya Anda  baca tulisan ini baik-baik hingga akhir dengan pikiran terbuka. Buang dulu perasaan memiliki karena sudah keenakan menikmati uang bonus bulanannya.

Jawabannya dijabarkan sebagai berikut ini.

Pertama, (setidaknya hampir semua member) “bisnis” Oriflame mengklain bahwa sistemnya bukanlah sistem piramida sehingga halal dan tidak haram. Para anggotanya pun mengklaim bahwa hal ini tidak akan terjadi karena status keanggotan (membership) hanya berlaku selama satu tahun dan harus diperpanjang setiap tahunnya, sehingga jika ada orang yang bergabung jadi member tahun 2010 kemudian tidak pernah aktif dan tidak memperbarui kenggotaan maka statusnya menjadi non aktif. Jika pada tahun 2014 orang tersebut ingin bergabung kembali, maka posisi dia akan ditaruh pada lapis terakhir lagi.

Kedua, Oriflame juga mengklaim bahwa bonus yang dibayarkan ke anggotanya itu adalah hasil dari penjualan produk, bukan perekrutan anggota. Para member Oriflame menjelaskan bahwa tidak ada paksaan untuk menjalani ‘bisnis’ Oriflame karena setiap orang yang bergabung menjadi member diberi tiga (3) kebebasan atau pilihan: 1) hanya untuk mendapat diskon harga produk sehingga pembelian pribadi menjadi murah, 2)  untuk dapat menikmati diskon harga produk untuk pemakaian pribadi dan mendapat keuntungan dari HANYA menjual produk ke orang-orang yang belum menjadi member, 3) menjalankan 'bisnis’ Oriflame dengan pendapatan  potensial melebihi jika hanya sekadar menjual produk saja.

Ketiga, mereka menganggap bahwa Oriflame yang telah terdaftar dalam Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia (APLI) menunjukkan “bisnis” MLM Oriflame menunjukkan tidak ada yang salah dengan sistem MLM di Oriflame.  

Keempat, dalam promosinya selalu menggadang-gadang bahwa perusahaan Oriflame ini sudah berdiri sejak 1967 dengan berkata, “Oriflame jelas perusahaan bonafid, kalau tidak mana mungkin bisa bertahan puluhan tahun. Kalau benar menipu pastinya sudah ditutup dari kapan tau dong! ”.

Kelima,  kalau dilihat-lihat sepertinya jumlah member Oriflame ini cukup banyak dan lebih banyak diantara perusahan MLM lain yang terdaftar di APLI. Efeknya adalah seandainya Anda sedang membaca-baca tulisan di blog atau forum tentang MLM maka banyak sekali member Oriflame yang melakukan self defence to the max untuk meyakinkan orang awam dan non member (termasuk dirinya sendiri –karena sudah telanjur asyik dengan uangnya– hehe) bahwa sistem Oriflame tidak haram.

Keenam, alasannya mudah saja. Ya karena orang-orang yang menjadi friends saya di Facebook kebanyakan join jadi anggota Oriflame dan menjalankan “bisnis”-nya. Jadi saya lebih kenal dengan sistem Oriflame dibandingkan MLM lain seperti Amway, Avail, CNI, Herbalife, dll.

Oh ya, sengaja saya tulis kata bisnis dalam tanpa petik itu karena para member Oriflame selalu dalam promosinya di blog dan situs jejaring sosial (Twitter, Facebook, dll) menyisipkan kata bisnis tersebut: “Ada peluang bisnis nih yang bikin anak umur 19 tahun seperti aku punya penghasilan tiga juta rupiah per bulan”, “Yuk ah fokus jalanin bisnis Oriflame”, “Bisnis mana yang modalnya sekecil bisnis Oriflame? Cuma  49.900 perak aja lho, bahkan bisa gratis saat ada promo”, dan lain sebagainya.

Indonesia dan Oriflame
Berhubung tema blog saya ini adalah tentang budaya, saya awali saja hubungannya kenapa Indonesia menjadi pasar potensial Indonesia secara singkat. Di luar fakta bahwa jumlah penduduk Indonesia yang besar, namun saya yakin bukan itu (saja?) yang membuat perusahaan MLM seperti Oriflame terpikat. Apalagi jika bukan karena orang kita mudah terbuai mimpi dan janji-janji menjadi kaya? Apalagi jika bukan sifat dasar bangsa Indonesia yang pemalas? Dengan kalimat promosi “Bisnis dengan modal kecil, tanpa risiko, tanpa perlu stock barang, penghasilan tinggi” langsung berbondong-bondong mendaftarkan diri. Apa, Oriflame tidak pernah menjanjikan Anda berpendapatan besar? Masa sih? Buktinya jika sedang memprospek calon member yang dibicarakan adalah melulu tentang pendapatan. Perusahaan MLM banyak berekspansi ke negara-negara berkembang. Ya Anda benar, ada negara Belanda, Jerman, Inggris, dan beberapa negara maju lain di daftar negara dimana Oriflame tersedia. Hanya beberapa. Selebihnya negara berkembang.

Saya cukup penasaran dengan halaman Facebook Fan Page Oriflame. Jumlah 'likes’ fan page Oriflame Indonesia cukup banyak, lebih dari empat juta likes. Fan Page Oriflame Indonesia ini pun sudah mendapat tanda centang verifikasi oleh Facebook. Fan page tersebut benar-benar menggunakan Bahasa Indonesia, dengan deskripsi bagian about bahwa itu adalah punya Oriflame Indonesia. Saya cari halaman Facebook Fan Page Oriflame negara-negara lain, jumlah likes-nya hanya beberapa puuh, seratusan, atau beberapa ratus, atau mungkin ada yang ribuan namun terlewatkan oleh saya. Itupun rata-rata sudah lama tidak update. Ketika saya cek di website Oriflame, link Facebook Fan Page untuk Oriflame global ternyata tertuju pada laman Facebook Oriflame Indonesia! Mungkinkah cuma orang Indonesia saja yang terlalu (rajin) banyak main Facebook? Atau karena Oriflame Gobal malas membuat fan page baru? Atau karena member terbanyak datang dari Indonesia dan paling laku di Indonesia? Itu pulakah alasan makanya hanya dibeberapa negara termasuk Indonesia, Oriflame memberikan diskon produk sebesar 30% padahal di negara lain hanya 20% dan 23%?

Baiklah, sekarang mari dibahas satu per satu.

“Bisnis” Oriflame? Apa? “Bisnis”?
Sebelum beranjak ke pembahasan lebih dalam, perlu saya jelaskan dulu kenapa saya kasih tanda kutip di kata bisnis. Alasannya simpel, karena menjadi member Oriflame kemudian mencari downline dan membangun jaringan downline itu BUKAN bisnis, tetapi menjadi sales dan makelar. Siapa dong yang punya bisnis? Tentu saja sang pendirinya (si dua bersaudara  Jonas af Jochnick dan Robert af Jochnick, atau ahli warisnya karena mereka berdua sudah meninggal) dan si pemegang saham perusahaan Oriflame. Sebagai contoh seperti apa bisnis itu adalah: 1) Bisnis itu adalah jika kalian memproduksi produk sendiri, kalian pasarkan dan kalian kembangkan dengan visi misi yang jelas (contoh Maicih), 2) Bisnis itu adalah jika kalian tidak punya produk (produksi) sendiri tapi hanya perusahaan distributor yang menjual tapi dikembangkan dengan visi dan misi yang jelas (contoh Giant hipermarket). Bedakan menjual atau berdagang dengan bisnis. Anda tidak memiliki bisnis ini. Anda malah harus membayar uang pendaftaran untuk menjadi sales Oriflame.

Setiap pelaku “bisnis” MLM pasti selalu berkiblat pada bukunya Robert T. Kiyosaki, the most MLM’s beloved man. Yang terkenal adalah The Cashflow Quadrant, alat konseptual (Yes, konsep) yang bertujuan untuk menggambarkan bagaimana semua uang di dunia diperoleh. Terdapat empat kuadran dalam konsep tersebut, yakni:

Employee atau Karyawan (E). Bekerja untuk orang lain.

Self-employed atau Pemilik Bisnis Kecil (S). Di mana seseorang memiliki pekerjaan sendiri dan menjadi bos bagi diri sendiri.

Boss atau Business Owner (B). Pemilik Bisnis Besar - Di mana seseorang memiliki sebuah “sistem” untuk membuat uang, bukan pekerjaan untuk menghasilkan uang.

Investor (I). Menginvestasikan atau menanamkan uang pada suatu bidang yang menghasilkan pemasukan lebih besar.

Baik itu anggota Tiens atau Tianshi, Oriflame, MSS atau MNI, VSI, Amway, K-Link, dll. Mereka selalu berujar, "Tuh coba lihat Robert T. Kiyosaki saja nyuruh kita untuk pindah kuadran". Lantas tolong tunjukkan dimana letak kuadran para sales MLM berada? Di kuadran B atau Boss/Business Owner? Anda salah. Orang-orang di kuadran ini punya bisnis sendiri tapi orang lain yang mengerjakannya. Contohnya pengusaha, pemilik, bisnis, yang pengelolaannya diserahkan pada orang lain, misal pengusaha waralaba dan bisnis Jaringan (Networking). Contoh riilnya? Mudah sekali. Pengusaha ayam bakar Wong Solo, ayam bakar Mas Mono, keripik Maicih, pemilik waralaba Kebab Turki Baba Rafi, dsb. Lantas yang dimaksud “bisnis Jaringan (Networking)” itu siapa? Dia adalah yang MEMILIKI bisnis tersebut. Dalam Oriflame tentu yang memiliki si dua bersaudara pendirinya atau pemegang sahamnya. Di Tianshi atau Tiens, pemilik bisnisnya ya Mr. Li Jinyuan. Lantas Anda sang member itu siapa? Karena posisi Anda adalah sales, artinya anda bekerja untuk orang lain, maka Anda ada di kuadran Employee (E). Anda adalah seorang sales, karyawan yang harus membayar sejumah uang di muka untuk dapat bekerja untuk perusahaan MLM. Karyawan yang tidak akan digaji meski sudah berusaha mempromosikan atau menjual produk, namun ketika tidak mampu tutup poin maka Anda tidak akan dapat gaji (mereka menyebutnya sebagai bonus). Namun yang mereka katakan sebagai “bonus” pun ternyata adaah sebuah masalah yang membuat 'bisnis’ MLM Oriflame ini haram (di bawah akan saya jabarkan). Jadi, jika Anda ingin berada di kuadran B sebagai pemilik bisnis MLM, ya bikin perusahaan sendiri dong. Buat produk sendiri. Tidak, tidak, saya tidak berkata ini untuk merendahkan sales. Sales tetap merupakan salah satu ujung tombak penjualan perusahaan manapun. Yang saya maksud adalah untuk meluruskan perbedaan menjadi pebisnis dengan menjadi sales/karyawan.

Anda masih percaya Robert T. Kiyosaki dalam hal teori ini? Masih mempercayai MLM? Di MLM manapun, buku Robert T. Kiyosaki dijadikan kitab suci oleh para anggotanya. Saya percaya MLM hanyalah sebuah TEORI BISNIS dan MARKETING. Pada dunia riilnya bagaimana? Bahkan dalam bukunya sendiri, Robert T. Kiyosaki percaya bahwa MLM selamanya tidak akan pernah dipercaya oleh orang-orang. Hmm jika memang benar 'bisnis’ MLM sedahsyat itu, kenapa hanya nol koma sekian persen dari perusahaan-perusahaan di dunia yang memakai sistem penjualan langsung atau MLM?

Kalau menjadi menjadi pelaku bisnis MLM sebegitu menguntungkannya, kenapa para karyawan di perusahaan MLM tidak ikut menjadi member saja? Kenapa harus menjadi karyawan bagian pergudangan? Kenapa harus menjadi kasir? Kenapa harus menjadi akuntannya? Apakah gaji mereka lebih besar daripada yang menjadi pelaku 'bisnis’-nya aka member aka sales? Kenapa? Kenapa? Kenapa? (Stop. Mulai Berlebihan.)

Jarang ada (atau sepertinya tidak pernah ada) panelis dalam seminar-seminar kewirausahaan yang menyarankan ada berbisnis dengan bergabung menjadi pelaku MLM (sales). Mungkinkah ada, seperti.. hmm.. salah satu perencana keuangan yang langganan diundang ke seminar Oriflame? Hilanglah sudah respect saya terhadap beliau.


MLM Oriflame Bukan Sistem Piramida?
Selalu dimana-mana ditulis bahwa kalau sistemnya piramida itu bukanlah MLM. Lho padahal MLM itu ya piramida kan bentuknya? Dalam sistem perekrutan di MLM, satu orang harus mencari beberapa downline. Downline lapis pertama kemudian cari orang lagi. Kemudian lapis kedua cari orang lagi, begitu seterusnya hingga kalau digambar pasti bentuknya jadi piramida. Masih bertahan dengan argumen 'keanggotaan harus diperpanjang setiap tahun, jika tidak akan non aktif dan harus kembali jadi downlina paling bawah’? Seandainya semua member selalu memperpanjang kenaggotaan bagaimana? Tetap saja bentuknya piramida kan? Masalahnya juga bukan terletak pada downline bisa mendapat profit atau bonus lebih besar daripada downline. Sistem piramida yang ada disebut-sebut ada di MLM gadungan juga seperti itu kok, kalau upline nggak rajin cari downline tidak akan dapat bonus.

Undang-undang yang baru disahkan tidak melarang skema piramida dan tidak melarang MLM. Pada kenyataannya sebagian besar MLM menerapkan skema piramida. Gunakanlah nalar, jika memakai nalar maka sebenarnya MLM itu melanggar hukum. Tetapi pula, kenyataan yang terjadi adalah MLM yang menjalankan skema piramida tidak bisa dikatakan melanggar hukum, karena tidak ada pasal yang menjelaskan secara detsil definisi skema piramida, sehingga hal itu akhirnya menghasilkan “celah hukum” yang dapat dimanfaatkan oleh MLM tersebut.

Ingat, bahwa skema piramida bukan berarti hanya digambarkan sebagai piramida deret fibonaci atau yang secara geometris jumlah ukuran sudutnya 180 derajat. Ya seandainya downlinenya dalam satu level melar hingga 50, 75, 100, 150 ya memang bukan piramida lagi, tapi tetap bermuara pada konsepnya bahwa jumlah di atas lebih sedikit dari jumlah yang di bawah.

Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam melarang terdapat dua jual beli atau dua akad dalam satu transaksi. Apa yang terjadi di Oriflame? Dengan membayar uang keanggotan, orang yang mendaftar akan mendapat: 1) diskon potongan harga produk, 2) hak untuk memakelarkan kembali produk Oriflame sehingga nantinya orang yang diajak jadi makelar (downline) berhak untuk mendapat potongan harga dan memakelarkan kembali.

Ngomong-ngomong, berbicara mengenai produknya, belum semua produk Oriflame mendapat label halal. Hanya beberapa saja yang sudah mendapat label halal. Okelah, anggap semua produknya telah halal, namun yang menjadi masalah tetap sistemnya kan? Daging sapi yang halal namun diimpor dari luar negeri dengan cara korupsi, menyogok bea cukai, dan ilegal tanpa izin masuk, tetap saja menjadikan uang hasil penjualan daging sapi tersebut haram.


MLM Oriflame Halal karena Bonus Didapat dari Penjualan Produk dan Bukan Perekrutan Downline?
Seperti yang telah saya tulis di atas pada poin kedua, yang telah jadi anggota atau member Oriflame (katanya) diberi hak dan tidak dipaksa untuk memilih apakah hanya mau dipakai buat sendiri saja, apakah hanya mau dapat keuntungan menjual produk dari selisih harga katalog dan harga member, atau yang terakhir mendapat keuntungan dan bonus lebih dari menjalankan sistem 'bisnis’-nya.

Sekarang coba Anda pikir, misalnya Anda mendaftar jadi member Oriflame.

Hanya untuk dipakai sendiri. Enak ya dapat potongan harga. Bayangkan, diskonnya mencapai 30% dari harga katalog (sebelumnya diskon member 23% dan entah mengapa di negara lain diskon member itu  20%, bukan 30%)! Lebih baik bayar keanggotan sebesar Rp 49.900 (ingat, kadang saat sedang promo, uang pendaftaran bisa lebih murah bahkan gratis) di awal, apalagi jika Anda berminat  membeli produk yang harganya lumayan mahal atau membeli yang harganya 50 ribuan tapi dalam jumlah banyak. Katakanlah Anda mau beli minuman Nutrishake yang harga kataog atau non member-nya Rp 489.000. Kalau jadi member, Anda cukup membayar sebesar Rp 342.300. Itu artinya Anda dapat potongan harga Rp 146.700. Namun berhubung di awal sudah bayar uang keanggotaan Rp 49.900, berarti Anda (masih lebih) untung Rp 96.800.

Sekarang Anda sudah jadi member dan HANYA ingin mempromosikan dan menjual produknya saja sehingga nanti dapat keuntungan dari selisih harga katalog dan harga member. Anda berpotensi mendapat keuntungan 30%. Contoh,  jika berhasil jual satu kotak Nutrishake maka Anda dapat untung Rp 146.700 karena si pembeli bayar dengan harga katalog. Nah, tapi masalahnya…si calon pembeli tahu kalau jadi member Oriflame, malah bisa dapat harga lebih murah. Setelah dihitung, bisa dapat diskon Rp 96.800. Nasib Anda bagaimana dong? Maksud hati ingin jual lagi dan dapat untung gede, tapi malah tidak untung karena calon pembeli lebih milih dapat harga member. Jadi kalau sudah seperti ini, mau tidak mau Anda (terpaksa) harus menjalankan 'bisnis’-nya Oriflame supaya dapat bagian alias bonus dari pembelian si downline yang barusan daftar jadi member karena pasti yang terpikir adalah “kan saya yang mengenalkan Oriflame ke dia, masa saya nggak dapat untung?”. Pola ini akan berulang terus jika downline Anda punya pikiran yang sama dengan And, yakni yang tadinya hanya niat jual produk saja tapi harus berakhir memakelarkan kembali sistem MLM supaya dapat bonus. Pengecualian terjadi seandainya si calon konsumen cuma mau beli satu buah produk yang murah seperti Tender Care Lip Balm yang harga katalognya Rp 39.900. Kalau jadi anggota bayar Rp 49.900 tapi dapat diskon cuma Rp 11.970. Total malah jadi bayar Rp 77.830. Inilah kesalahan dalam sistem MLM Oriflame, akan sulit bagi anggota untuk menjual produk ke non member. Setelah itu, akan terjadi pemakelaran berlapis-lapis. Harga jual ke konsumen di downline lapis pertama hingga lapis 389 atau bahkan lebih tetap sama. Di sistem penjualan konvensional, harga dari supplier ke agen grosir, dari agen grosir ke pengecer pertama, dari pengecer pertama ke pengecer kedua dan seterusnya hingga konsumen akhir pasti akan bertambah mahal. Keuntungan jelas darimana asalnya.

Selanjutnya Anda sudah terpaksa menjalankan sistem 'bisnis’ Oriflame. Anda dipaksa mengikuti prosedur berlaku yaitu cari tiga orang downline. Anda harus tutup poin. Kaau tidak tutup poin, bonus hasil penjualan yang dilakukan oleh downline Anda tidak akan cair. Caranya tutup poin bagaimana? Para member (upline Anda) Oriflame menyarankan untuk cari orang yang mau beli produk Oriflame, sehingga Anda tidak perlu keluar uang dari kantong sendiri cuma untuk mengejar tutup poin. Nah, kembali lagi deh masalahnya ke proses di atas. Orang yang ditawarkan untuk beli malah mau daftar jadi member saja supaya dapat potongan harga. Lantas setelah daftar jadi anggota dan beli produk, poinnya masuk sebagai poin pribadi dia, bukan Anda. Anda masih tetap harus punya poin pribadi. Kecuali jika Anda mendaftarkan pembelian produk dia (yang sudah jadi downline Anda) sebagai poin pribadi Anda karena dia tidak peduli tentang poin karena dia berniat untuk hanya melakukan pembelian pribadi saja. Anda berpikir “Yes saya dapat poin pribadi dari penjualan dia”, tapi ujung-ujungnya jika downline Anda tidak punya poin mereka sendiri, Anda tetap tidak akan dapat bonus meskipun Anda berhasil tutup poin pribadi. Bagaimana mengantisipasi hal ini? Upline-upline Anda akan menganjurkan untuk tutup poin dengan kantong pribadi dengan kalimat dan alasan “Alihkan pengeluaran belanja bulanan Anda untuk barang-barang toiletries seperti shampoo, bedak, makeup, sabun dengan hanya produk Oriflame. Anda tidak akan rugi wong produknya Anda pakai sendiri dan dapat poin lagi. Lagipula, kalau kita sendiri tidak pakai produk Oriflame, bagaimana bisa mempromosikannya jika ada non member yang bertanya seputar produk?”. Sekadar informasi, tutup poin itu nilainya sebesar 500 ribuan rupiah per bulan untuk yang masih leve bawahan dan senilai satu jutaan rupiah untuk leve Director. Apakah make up Anda habis begitu cepat hingga harus beli sebulan sekali? Jika tidak, apakah kalau cuma beli shampoo, sabun, body lotion akan menghabiskan jutaan rupiah? Jadi apa intinya? Intinya sistem MLM itu mau tidak mau, suka tidak suka, akan terpaksa harus MEREKRUT ORANG ALIAS DOWNLINE. Maka, apakah bonus yang Anda dapatkan itu karena Anda sendiri melakukan penjualan produk? TIDAK. Bonus tersebut didapatkan karena melakukan perekrutan downline.

Masih belum jelas mengenai “bonus Anda di Oriflame akan Anda dapatkan karena merekrut”? Saya berikan gambaran lebih jelas. Anggaplah Anda telah mencapai level 21% atau menjadi Senior Manager yang artinya Anda telah memiliki downline hingga kedalaman ketujuh atau setidaknya punya sebanyak 150 orang downlines.

Pada jenjang karir Senior Manager ini, Anda berpotensi mendapat bonus (atau mereka menyebutnya gaji) sebesar 5 hingga 7 juta rupiah per bulan (tentu harus tutup poin). Mengapa kata berpotensi di kalimat sebelumnya saya bold atau saya hitamkan? Untuk memberi penekanan bahwa mungkin saja Anda akan hanya menerima bonus dua juta, tiga juta, atau bahkan mungkin hanya beberapa ratus ribu. TERGANTUNG. Tergantung apanya? Satu, tergantung berapa total penjualan downline Anda, karena bonus itu nanti akan didapatkan dengan mengali seluruh hasil penjualan Anda (biasanya sih beli sendiri sih ujung-ujungnya hehehe) dan para downline Anda dengan bonus level Anda yakni 21%.  Dua, tergantung apakah downline mencari downline lagi atau tidak. Bonus yang didapatkan hanya karena kemungkinan yang pertama (nomor satu) suatu saat akan mengalami kejenuhan dan malah bikin bonus Anda jadi NOL. Kenapa bisa begitu?

Downline terbaru alias yang paling bawah biasanya semangat menjalankan sistem 'bisnis’ masih naik turun. Kadang mampu menjual produk, kadang tidak mampu menjual produk. Kalau ia mampu menjual produk, maka tentu upline-upline dia hingga ujungnya ke Anda (karena ini jaringan Anda) akan mendapat bonus. Kalau ia tidak mampu menjual produk, maka bonus Anda akan turun. Masih bagus jika Anda dapat bonus karena mungkin downline yang di lapis 1 hingga 6 masih rajin beli produk. Keadaan ini bisa mencapai titik jenuh. Anda dan grup jaringan Anda mungkin akan bertahan beberapa bulan saja. Downline Anda yang paling dasar mungkin sudah stop melakukan pembelian pribadi, maka downline Anda di level 6 tidak akan mendapat bonus padahal dia sudah tutup poin. Akhirnya downline level 6 berusaha ambil keuntungan dari hanya menjual produk saja. Oopss, inipun kalau ia bisa dapat keuntungan dari selisih harga katalog dengan harga member. Kejadiannya bisa balik lagi ke calon pembeli lebih memilih daftar jadi member untuk dapat harga member plus tanpa niat menjalankan sistem 'sukses plan’. Seandainya downline level 6 ini  terus menerus hanya mampu melakukan penjualan biasa yang kadang untung kadang tidak (karena kasus “daftar jadi member), lama-lama akan berpengaruh juga ke downline Anda di leve 5. Begitu seterusnya. Proses tadi akan menggerogoti jaringan Anda. Maka dari itu, alasan tergantung nomor dua berlaku. Tergantung downline dapat downline lagi atau tidak. Pada kasus Anda, tergantung apakah downline Anda di level 7 berhasil rekrut orang untuk jadi downline level ke 8 Anda atau tidak. INTINYA APA? Penghasilan Anda itu bergantung pada perekrutan downline, bukan penjualan produk. Penjualan produk itu hanya kamuflase. Seharusnya, kalau tidak ingin menjalankan sistem yang haram, Anda harus berhenti hanya menjadi penjual produk saja. Tidak merekrut. Tapi tentu, jika hanya menjual saja perusahaan MLM akan mati karena si member tidak mendapat keuntungan.

Bicara soal tutup poin dengan pembelian pribadi, biasanya bagi member yang sudah punya penghasilan jutaan, mereka akan malas untuk menawarkan alias promosi alias menjual produk ke non member. Kenapa? Alasannya, ngapain susah-susah keliling sebar katalog kalau uang bonus saya saja sudah bisa langsung menutup poin. Bonus 5 juta, tutup poin cuma butuh 500 ribuan. Jadi fokus para member Oriflame memang bukan jualan produk, karena seperti yang saya ceritakan panjang lebar di atas, hal tersebut tidak akan menguntungkan. Tidak akan pernah Anda bisa menemui teman Anda di Facebook yang update status promosi produknya. Well, mungkin pernah sih, tapi cuma beberapa kali dari ratusan update status yang dia lakukan seperti:

"Oriflame itu perusahaan yan super duper banget yaa.. Bukan perusahaan abal-abal lho. Buktinya artis-aartis sekelas Rossa, Demi Moore, David Beckham jadi model katalognya.”

“Ayo  sukses bersama di usia muda. Di Oriflame kamu berpeluang punya gaji jutaan rupiah per bulan lho. Walau masih kuliah tapi nggak perlu lagi minta uang jajan dari orangtua. Senengnya bisa bahagiakan orang sekitar! :)”

“Enaknya bisnis Oriflame, bisa dikerjain kapan saja, dimana saja, sama siapa saja. Sambil tiduran juga bisa.”

“Nia umur 19 tahun sudah bisa mencicil mobil sendiri, Saras 21 tahun nggak minta uang kuliah lagi ke orangtua, Nana 22 tahun bisa jalan-jalan ke luar negeri gratis. Mau seperti mereka? Yuk sini aku ajarin caranya! Tenang…pasti dibantuin dan dibimbing kok. Add ya pin BB-ku atau Whatsapp aku saja! :)”

Selain kata-kata promosi sistem, biasanya status yang diupdate di social media adalah kalimat-kalima a la motivator.

Begitulah, mereka fokus MEMPROMOSIKAN dan MENJUAL SISTEM. Bukan produk. Fokus sebenarnya adalah rekrut, rekrut, rekrut. Penyebabnya tentu karena yang bikin untung adalah cari downline. Saya sudah lebih dulu merasa aneh dan berpikir mengenai tentang para member Oriflame yang lebih gencar menawarkan sistem daripada produk. Sampai pada suatu waktu, secara tidak sengaja menemukan sesuatu yang sangat to the point. Berikut screen shoot yang saya dapat dari fan page seorang member Oriflame.

Yang Anda nikmati sebagai bonus itu bukanlah hak Anda dan Islam melarang Anda untuk mengambil yang bukan menjadi hak Anda. Penjualan downline Anda terjadi karena usaha dia sendiri untuk menjual (kalau dia menjual, bukan merogoh kantong sendiri). Anggap Anda sudah punya downline level 12, level 20, level 56 dst, apakah Anda mampu mengenali mereka satu per satu? Tidak. Anda bahkan tidak secara langsung berurusan dengan mereka untuk punya hak dari penjualan mereka. Sistem MLM yang membuat Anda harus merekrut inilah bertentangan dengan ajaran Islam. Anda bisa membaca lebih detail penjelasan mengenai hal ini di sini (klik).

Dalam Al Qur’an sudah jelas dikatakan, “Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang bathil…” [QS Al Baqarah 188]. Dan firmanNya, “Dan janganlah kamu merugikan manusia pada hak-haknya dan janganlah kamu merajalela di muka bumi dengan membuat kerusakan” [QS Asy Syu'araa’ 183].


Syarat Anggota adalah Umur 18+, Kenyataannya?
Syarat menjadi member di Oriflame adalah minimal 18 tahun ke atas. Pada saat pendaftaraan akan dimintai fotocopy Kartu Tanda Penduduk (KTP). Memang tulisan mengenai syarat umur ini tidak ada hubungannya dengan keseluruhan tema postingan kali ini sih. Target pasar Oriflame semakin selama semakin menurun ke anak-anak SMP dan SMA yang umurnya masih dibawah 17 tahun (entahlah, tapi saat saya SMP di awal tahun 2000-an pun katalog Oriflame itu sudah beredar di kelas-kelas). Kata-kata mujarab untuk menjaring anak-anak SMP dan SMA adalah supaya untuk menambah uang jajan, supaya tidak lagi minta uang jajan ke orang tua, mambanggakan orang tua, dupaya jika nanti lulus sekoah atau kuliah sudah tidak perlu cari kerja (atau jika mencari kerja dan tidak dapat kerja, sudah tidak perlu pusing lagi dengan penghasilan), dll. Para anak di bawah umur ini direkomendasikan untuk mendaftar oleh para upline-nya menggunakan nama dan KTP orangtua, yang kemudian alasannya saat mereka cukup umur keanggotaan (dan jaringannya) dapat diwariskan. Apakah sesuatu yang diawali dengan kebohongan itu baik?

Oriflame Sudah Terdaftar di APLI Kok. So What?
APLI kan hanya bertugas melihat apakah ada kecurangan atau penipuan atau tidak. Tentu di Oriflame tidak ada. Karena memang benar kok Anda bisa mendapat bonus berjuta-juta. Itu tidak bohong. Tapi cara mendapatkannya itu salah. Anda tahu riba? Tahu bunga bank, reksadana? Semua itu haram kok dalam Islam, tapi tetap saja ada kan? Ya tetap ada, karena secara hukum sipil/negara, sistem MLM Oriflame tidak melanggar perundang-undangan. Ooopss..tapi melanggar ketentuan Islam. Minuman keras haram dalam Islam, tapi masih bisa beredar untuk kalangan terbatas (misal umur 21 tahun plus). Babi tetap diternakkan dan dijual secara bebas (maksudnya bukan daging babi yang disamarkan sebagai daging sapi ya), karena memang pasarnya ada. Berternak daging babi dan menjual daging babi juga tidak melanggar hukum negara, tapi bagi muslim tentu haram memakannya.

Nah, kembali lagi kepada pembahasan mengenai skema piramida di atas. MLM-MLM yang dikatakan 'MLM sebenarnya’ bisa dikatakan tidak melanggar hukum, tapi bisa juga dikatakan melanggar hukum itu sendiri. Hukum melarang MLM berskema piramida, tapi MLM itu berskema piramida.

Satu lagi, dimanakah posisi Anda saat menjadi member MLM yang menjalankan 'bisnis’ MLM? Sebagai konsumen sekaligus sebagai pelaku usaha? Hal semacam ini aturan hukum negaranya pun belum jelas sepengetahuan saya.

Oriflame itu Perusahaan Bonafid dengan Pengalaman Puluhan Tahun. So What?
Anda pernah dengar perusahaan Tianshi atau Tiens? Itu saja yang sistemnya sudah jelas melakukan penipuan masih ada saja hingga saat ini dari awal berdiri tahun 1995. Coba saja browsing tentang Tianshi Watch. Banyak yang membongkar kecurangan-kecurangan Tianshi. Polisi koruptor saja masih bertahan dari generasi ke generasi.  Ingat ya, Oriflame memang tidak melakukan kecurangan kok. Oriflame tidak melakukan penipuan. Hanya saja, dalam Islam, sistem MLM tidak dibenarkan.

Harga Produk Oriflame Terlalu Mahal, Tidak Sebanding dengan Kualitasnya?

Memang semua produk perusahaan MLM dimana-mana pasti diset mahal kok. Overpriced. Ya, tidak sebanding dengan kualitasnya. Tentu saja hal ini supaya bisa membiayai sistem MLM-nya. Darimana bayar bonus member, darimana kasih cash award, kasih mobil, kasih jalan-jalan gratis? Semua dari harga jual produk yang sangat mahal. Bayangkan, dengan mendaftar jadi member saja Anda bisa menikmati diskon 30% dari total harga (100%).  Sisa 70%. Dari 70% tersebut Anda bisa dapat lagi bonus bulanan kalau tutup poin. Bisa dapat ini, itu, ini, itu.

Sebagai contoh, harga deodorant roll on Oriflame (50 ml) yang paling murah adalah Rp 35.000. Berapa harga pasaran di supermarket retail untuk deodoran Rexona (40 ml)? Sekitar Rp 13.000-an saja.

Dulu saya, adik laki-laki, dan ibu saya pernah pakai produk Oriflame. Sekitar tujuh tahun yang lalu. Itupun karena adik laki-laki saya penasaran ingin coba menjalani 'bisnis’ Oriflame, jadi hitung-hitung untuk tutup poin (kan?) dan dapat bonus welcome program. Kami beli compact powder yang packagingnya duh super duper flimsy dan sponge-nya seperti sponge cuci piring. Selain itu juga beli parfum, eyeliner, masker wajah, lotion untunk tangan dan kuku. Apalagi ya? Lupa. Rata-rata untuk produk perawatan wajahnya terlampau banyak mengandung alkohol. Bukan saya saja yang bilang kualitas produknya tidak oke. Kalian bisa cari review-review produk Oriflame di internet yang di tulis baik oleh orang Indonesia atau orang luar negeri. Kebanyakan dari mereka akan berkomentar produk bikin breakout, tidak memberi efek, tidak sesuai deskripsi, terlalu banyak kandungan alkohol, eyeshadow tidak pigmented, sering mendapat produk kadaluarsa (karena stok produk dirotasi dari satu tempat ke tempat lain jika tidak laku), terdapat paraben, dll. Bahkan ada yang menulis lipstick Oriflame yang seharga 200 ribuan rupiah kualitasnya setara dengan lipstick Revlon di harga 30 ribu hingga 40 ribuan (bahkan mungkin Revlon lebih baik). Anda tentu tahu bahwa prodouk-produk Biore, Pond’s, Clean and Clear yang notabene adalah produk drugstore (yang dapat ditemui di pasaran secara mudah) kualitasnya tidak jelek. Harga jualnya dimulai dari beberapa ribu rupiah saja, namun bayangkan jika sabun pembersih muka Pond’s ukuran 100 gram seharga 20 ribuan rupiah tiba-tiba dijual seharga 50 ribuan atau 80 ribuan rupiah. Dengar-dengar, salah satu produk terlaris di Oriflame itu Tender Care Protecting Balm yang seharga Rp 39.000 dengan ukuran 15 ml. Ya saya tahu, ini dalam satuan ml, tapi sila ditimbang berat netto produknya berapa. Mungkin hanya sekitar beberapa gram saja. Pot produknya kecil sekali! Ayah saya pernah beli dan saya tidak aware produk apa dan untuk apa kala itu. Sepertinya sih ditawarin teman kantornya and he just said yes.  


Yang saya sebutkan di atas adaah produk dari line tender care di Oriflame yang paling murah. Ada pula yang harganya dikhususkan untuk dipakai dibibir dengan packaging berupa lipstick sehingga mudah diaplikasikan, yang diberi nama Oriflame Beauty Wonder Balm. Rupa dan fungsi sama seperti lip balm merek pasaran seperti Nivea, Vaseline, Mentholatum, dl. Harganya dahsyat sekali, Rp 89.000! That’s just WOW for me menimbang bahwa berat nettor produk hanya 4 gram dan bahan bakunya (ingredients) sangat umum sekali seperti yang ada di lip balm merek lain dengan harga eceran belasan hingga dua puluh ribuan rupiah saja.

Oriflame Beauty Wonder Balm: Lip balm yang melindungi dan melembapkan bibir, mengandung ekstrak aloe vera yang nyaman dipadukan dengan vitamin A dan E. Tambahan ekstrak mutiara memberi efek berkilau pada bibir.

Jangan memarahi saya ya para member Oriflame! Bahkan para Indonesian Beauty Bloggers (yang ada pula didalamnya member Oriflame) menulis kurang lebih yang intinya, “This product turns me off”.

Fungsi Oriflame Tender Care, teksturnya, dan (mungkin) bahan bakunya mirip sekali dengan Vaseline Petroleum Jelly. Di USA, Vaseline Petroleum Jelly ukuran 49 gram dijual seharga USD 2.49 atau sekitar Rp 28.000 (dengan kurs saat saya menulis –sedang tinggi–). Kalau di India, mereka juga memproduksi Vaseline Petroleum Jelly di India, harga pasarannya sekitar USD 1 saja (ukuran 49.6 gram). Produk ini di Indonesia memang belum beredar secara resmi (atau didistribusikan langsung oleh Unilever), namun banyak orang-orang yang mengimpor langsung dari USA, India, Thailand, KSA, dan Singapore dengan harga dimulai dari Rp 35.000 saja untuk ukuran 49,6 gram. Mungkin jika Unilever sudah secara resmi memproduksi dan atau mengedarkan di Indonesia, harga jual ecerannya bisa dimulai hanya dari Rp 16 ribuan.

Jadi, kenapa produk yang kualitasnya biasa-biasa (bahkan ada yang jelek banget) saja tapi dijual dengan harga tetap ada yang beli? Menurut pengamatan saya, berikut adalah orang-orang yang bersedia beli produk Oriflame (dan sila tanya pada diri Anda sendiri apakah hasil pengamatan saya benar):

Orang yang baru belajar makeup dan baru tau Oriflame. Orang yang baru mengenal makeup atau produk perawatan tubuh biasanya tidak tahu produk apa yang bagus dan berapa harga pasarannya. Tidak dipungkiri pula semua orang suka coba-coba atau icip-icip produk lain meskipun produk merek lain dirasa sudah cocok. Biasanya, setelah melakukan pembelian pertama atau kedua, orang-orang di kategori ini tidak akan melakukan pembelian ulang atau repurchase. Mereka baru sadar harganya terlalu mahal.

Keluarga atau teman dari member Oriflame (member yang menjalankan sistem 'bisnis’ sukses plan Oriflame). Biasanya karena tidak enak hati dan kasian.

Member Oriflame itu sendiri. Beli produk karena harus tutup poin. Kalau tidak tutup poin, tidak bisa dapat bonus.

Penutup
Tidak terasa saya sudah menulis panjang lebar, meskipun demikian masih banyak hal yang belum terungkapkan. Tanyakan pada diri sendiri apakah yakin dengan kehalalan sistemnya? Atau hanya berusaha mempercayai itu halal karena sudah terlampau nikmat godaan bonus yang masuk ke rekening setiap bulannya? Semua dikembalikan ke Anda pribadi masing-masing untuk memutuskan apakah akan tetap bertahan di 'bisnis’ ini atau tidak. Satu yang pasti, kita semua (saya dan Anda) janganlah sampai bersikap denial terhadap hukum Allah. Maksudnya apa?

Maksudnya, katakanlah dan akui haram jika memang haram. Katakanlah dan akui halal jika memang halal. Pacaran haram hukumnya haram dalam Islam. Terserah Anda jika ingin tetap pacaran toh dosanya ditanggung sendiri-sendiri. Namun jangan sampai meyakini bahwa pacaran itu halal dan berusaha meyakinkan orang lain untuk mendapat dukungan atas pembenarannya. Misal, Anda sudah tahu pacaran itu haram tapi tetap berusaha meyakini pacaran itu tidak apa-apa karena fungsinya untuk penjajakkan, dsb.

Baiklah, saya benar-benar harus menutup tulisan ini secepatnya. Secepatnya, sebelum saya dibilang orang yang negatif untuk dijauhi (karena pebisnis MLM itu katanya komunitas positif). Semoga saja penjabaran-penjabaran saya di atas mudah dipahami dengan analogi-analogi sederhana yang saya berikan, karena biasanya yang saya temukan di blog-blog lain hanya sebatas copy paste.

Niat dasar MLM berupa tolong-menolong itu baik, tapi konsep tolong menolong yang dijalankan MLM salah. Yang benar adalah prinsip tolong-menolong dalam koperasi. Koperasi sebenar-benarnya koperasi ya, yang syariah dan bukan koperasi bodong.

Seperti perokok, seperti pemusik, sampai kapanpun akan tetap mencari pembenaran untuk mengatakan rokok dan musik tidaklah haram. Akhir kata, jikalau halal dan haramnya hukum sistem MLM masih menjadi perdebatan dan membuatmu ragu, bukankah Rasulullah menyuruh kita untuk meninggalkan hal yang meragukan?

Dari Al Hasan bin Ali bin Abi Thalib, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tinggalkan yang meragukan kepada apa yang tidak meragukanmu”.

Berikut link-link bacaan yang berguna, yuk dibaca juga!





Khusus untuk yang ini, perhatikan hanya komentar-komentar pengunjung artike di blog-nya ya http://mutiarailliyyin.blogspot.com/2011/12/hukum-syari-bisnis-mlm-oriflame.html








Search saja di Google dengan keywords الحكم الشرعي في نظام التسويق المباشر المتعدد الطبقات kemudian hasilnya diterjemahkan memakai Google Translate

Kesempurnaan hanya milik Allah, kebenaran datangnya dari Allah

wallahualam bissawab


Note:
All images are courtesy of the owners. If you click the image, it will take you where it belongs to."

Follow by Email